Hadhonah full day


Ahad pagi sekitar pukul 05.30 WIB. Ada mesej masuk ke hape :

” Assalamu’alaikum. De, ada agenda hari ini?”

”Alaikumsalam. Ada teh, jam 7 pagi ”ngisi” trus mau silaturahim ke ummahat-ummahat. Kenapa gt? Ada yg bisa dibantu?”

”Minta tolong hadhonah anak-anak umahat. Hari ini ada acara di kebumen”

Saya bilang coba cari yang lain dulu, karena agenda ”ngisi” kan sebenarnya ga pengen digantikan yang lain. Sudah diagendakan dan mengiyakan. Ga enak aja ama ade-adenya.

Oh ya , buat yang belum tau hadhonah. Hadhonah itu menjaga anak-anak. Kebetulan ummahat yang ikut ke acara disana, pada baru punya baby. Usia baby- babynya sekitar 2,5 – 4 bulan .

Dan ternyata, ga ada akhwat yang bisa bantu hadhonah hari itu. Dengan sangat terpaksa, saya minta dicarikan pengganti untuk ”ngisi”. Afwan jiddan , ade-ade….saya tetap memprioritaskan kalian ko sebenarnya.  Alhamdulillah, thanks bu Widh yang udah menggantikan saya ”ngisi”, jazakillah bil jannah.

Its my first time, hadhonah full day. Biasanya sih cuma jaga dede bayinya pas ada acara , masih di sekitaran Purwokerto dan palingan dari pagi ampe dzuhur.

Berkenalan dengan Salsabila Nadhifah , Qonita Latifah , Aina Nabila Putri yang usianya masih beberapa bulan. Ada juga Syarifah dan Ayyash, keduanya berusia setahun lewat.  Mereka lucu, menggemaskan, meski kadang membingungkan.

Nah, yang bingung itu sama Ayyash. Ikhwan kecil ini dicolek dikit langsung nangis. Hehe… oh ternyata, Ayyash ini baru pulang dari Malaysia. Masih harus beradaptasi dengan kondisi di Indonesia. Mulai dari orang-orangnya sampai cuacanya. Di bis, Ayyash nangis terus. Kuat banget, ga cape. Kata Ummi-nya “ Ayyash kayaknya ngantuk dan cape tapi ga bisa tidur karena minum kopi hampir setengah gelas”

Waah pelajaran, ga boleh ngasih anak minum kopi, nanti nangis terus, ga bisa bobo.😀

Ini training gratis buat jadi ummi J langsung praktek,dikit teori. Seneng aja kalau mereka itu ga rewel , kasian ummi-nya lagi ada acara. Alhamdulillah, baby baby itu pengertian. Paling nangis kalau haus aja, soalnya  masih pada ASI eksklusif. Mungkin yang cape itu kalo harus menggendong mereka lebih lama, karena kalo ditidurin nangis. Paham sih, karena emang ruangannya agak panas.

Jadi mikir, nanti kalo udah jadi ummi gimana? Tidak meninggalkan tugas dakwah tapi anak juga ke urus. Apalagi anak pertama, pasti butuh adaptasi lebih. Hehe…agenda ahad kemarin, agenda mendadak, yang cape tapi seruuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu. Membantu ummahat dan dapat ilmu gratis. Syukran buat para ummi yang udah percaya anaknya dijaga oleh saya dan kawan saya. Semoga kerja dakwah para ummi menjadi lebih mudah.

”Barang siapa yang memberi kemudahan kepada saudaranya di dunia, maka Allah akan memberi kemudahan padanya di dunia dan di akhirat (HR.Al Bukhari)

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s